colorbox

Selasa, 01 Februari 2011

JERAT-JERAT CINTA

Oleh : Asy Syaikh Muhammad bin Abdullah Al Imaam –hafizhahullah-

Di antara hal yang kaum muslimin perlu di berikan peringatan tentangnya, dan di terangkan mengenai bahayanya, adalah perkara al- ‘isyq. Maka khutbah ini akan menerangkan bahaya al-‘isyq tersebut.

Al-‘isyq telah di definisikan oleh para ulama. Ibnu Uqail Al-Hanbali rahimahullah berkata, “Al-‘isyq adalah suatu penyakit yang merubah jiwa yang hampa dan hati yang kosong, yang selalu ingin melihat paras dan rupa yang indah.” Yaitu yang selalu ingin memandangi paras dan rupa yang cantik.Dan sebagian ulama berkata mengenai definisi al-‘isyq, bahwa ia adalah bisikan hati dan khayalan-khayalan berbahaya. Sebagian yang lain berkata: ia adalah penyakit orang-orang yang memperturutkan nafsu . Ini adalah sebagian dari definisi al-‘isyq. Atau mereka juga mendefinisikannya sebagai cinta yang berlebih-lebihan.

Oleh karena itu tidak dapat dikatakan, “Bershalawatlah kepada Nabi, wahai orang yang asyik dengan Nabi!”. Karena al-‘isyq itu adalah cinta yang berlebih-lebihan. Cinta yang tercela dan buruk menurut syariat Allah. Dan juga tidak dapat dikatakan, “Wahai orang yang asyik dengan Allah.” Merupakan hal yang terlarang mengatakan bahwa seorang muslim sedang asyik dengan Allah, Rabb semesta alam.


Diantara nama-nama al-‘isyq ini adalah al-hubb (cinta), al-ghoroom (asmara), ash-shodaaqoh (kekasih/pacar) dan nama-nama lain semacamnya yang digunakan untuk menyebut al-‘isyq. Dan kami menggunakan nama ini karena ia merupakan nama yang sudah di kenal dan popular, dan kerena ia adalah penyakit yang berbahaya yang merambat didalam diri orang yang keimanan hati dan keshalihan pribadinya belum kokoh. Oleh karena itu wahai saudara-saudaraku, marilah kita mendengar dalil-dalil syar’i yang menetapkan keharaman al-isyq secara pasti, lalu kita dengarkan sebagian akibat-akibat buruknya dan sebagian keadaan hancurnya orang yang terjerumus di dalam jerat-jerat al-‘isyq, wal ‘iyadzu billah.

Keharaman Al-‘isyq.

Ibnu Taimiyyah rahimahullah telah menyebutkan, begitu juga Ibnul Qayyim rahimahullah didalam kitab beliau Al-Jawab Al-Kafi, bahwa Al-Quran telah menyebutkan (al-‘isyq) pada dua umat dari kaum musyrikin.
Pertama, kaum Luth yang berasyik dengan laki-laki muda yang belum tumbuh jenggotnya, sampai-sampai hal itu menyebabkan merekamelakukan perbuatan keji liwath (jima’ antara lelaki melalui dubur), dan meninggalkan perempuan-perempuan. Mereka menjadi begitu menyenangi laki-laki sebagaimana yang kalian ketahui dari Al-Qur’an.Dan termasuk al-‘isyq yang juga di sebutkan oleh Al-Quran dan di nisbahkan kepada kaum musyrikin adalah asmara istri Al-Aziz kepada nabi yusuf ‘alaihi wasallam. Sebagaimana disebutkan oleh Allah ta’ala dalam kitab-Nya, bahwa istri Al-Aziz ini:
“Dan wanita (Zulaikha) yang Yusuf tinggal dirumahnya menggoda Yusuf untuk menundukkan dirinya (kepadanya) dan dia menutup pintu-pintu, seraya berkata: ‘Marilah kesini.’ Yusuf berkata: ‘Aku berlindung kepada Allah, sungguh tuanku telah memperlakukan aku dengan baik, Sesungguhnya orang-orang yang zalim tiada akan beruntung.’ Sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (melakukan perbuatan itu) dengan Yusuf, dan Yusuf pun bermaksud (melakukan pula) dengan wanita itu andaikata dia tidak melihat anda (dari) rabbnya. Demikianlah,agar kami memalingkan daripadanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba-kamba Kami yang terpilih. (Qs. Yusuf: 23-24).
Maka Allah ta’ala memalingkan al-‘isyq dan perbuatan zina dari Nabi Yusuf, karena ia termasuk orang-orang yang ikhlas kepada Allah Rabb semesta alam.

Sebagian ahli tafsir ada yang menafsirkan as-suu’ dengan al-‘isyq. Kalian telah mendengar –semoga Allah ta’ala menjaga kalian- bahwasanya al-‘isyq itu tidak lain adalah salah satu sifat orang-orang musyrik dan orang-orang kafir. Juga diantara perbuatan yang dilakukan oleh orang-orang kafir dan telah menjadi kebiasaan dan gaya hidup mereka. Adapun orang-orang yang beriman, maka aku berlindung kepada Allah, jangan sampai perbuatan itu terjadi di tengah-yengah mereka.

Dan termasuk diantara dalil-dalil tentang keharaman al-‘isyq, baik yang kecil atau yang besar, yang zahir atau yang batin, yaitu riwayat didalam Bukhari dan Muslim dari hadits Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda: “Telah ditulis bagi setiap anak Adam bagiannya dari zina, pasti dia akan melakukannya. Kedua mata, zinanya adalah memandang. Kedua telinga, zinanya adalah mendengar. Lidah (lisan), zinanya adalah berbicara. Tangan, zinanya adalah memegang. Kaki, zinanya adalah melangkah. Sementara qalbu berkeinginan dan berangan-angan, maka kemaluanlah yang membenarkan (merealisasikan) hal itu atau mendustakaanya.” (HR. Al-Bukhari dari Ibnu Abbas, dan Muslim dari Abu Hurairah)

Hadits yang agung ini telah menjelaskan bahwa al-.isyq itu de3ngan sedala bentuknya adalah haram. Baik itu dengan lisan, atau dengan tangan, atau dengan mata, atau denga telinga dan yang semacamnya. Maka sungguh celakakalah orang-orang yang mengidap al-‘isyq. Sebab mereka merusak batin dan lahir mereka sendiri sebagaimana yamng anda dengar didaloam hadits. Maka anggota tubuh pun berzina dan hatinya pun juga berzina, ‘iyaadzan billah, sampai yang tersisa hanyalah zina yang paling besar, yaitu memasukkan kemaluan kedalam kemaluan, iyaadzan billah!
Begitru juga dalil tentang keharaman al-‘isyq ini adalah riwayat At-Tirmiczi dan Ahmad, dari hadits ali bin Abi Thalib. Bahwasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam melihat seorang pemuda dan pemudi, maka beliau berkata:
“Sesungguhnya aku mengkhawatirkan (godaan) syetan atas mereka berdua.”

Kemudian beliau menyuruh paman beliau, Abbas radhiyallahu’anhu, untuk menyusul pemuda itu dan memisahkannya dari si pemudi.Pemandangan ini terjadi pada saat haji Wada’, di Mina. Pertemuan tersebut sangat singkat sekali, yaitu seorang pemudi datang untuk bertanya kepada Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam. Kemudian ada seorang pemuda menyusul pemudi tersebut. Maka khawatirlah Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam terhadap mereka berdua dari godaan syetan yang merusak qalbu dan akal, serta mengobarkan api fitnah dan syahwat, ‘iyaaadzan billah!

Demikian pula dalil yang menunjukkan keharaman al-‘isyq adalah riwayat hadits Buraidah radhiyallahu’anhu menurut Imam Ahmad, dan hadits Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, bahwa Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda:
Laisa minnaa man khobbabamroatan ‘ala zaujihaa
“Tidaklah termasuk dari golongan kami, seorang yang merusak hubungan seoarang istri dengan suaminya.”

Dan makna khobbabahaa adealah afsadahaa (merusaknya). Demi Allah, al-‘isyq itu adalah salah satu sebab paling besar yang merusak hubungan seorang istri dengan suaminya. Betapa banyak istri yang menuntut untuk dicerai oleh suaminya ketika istri tersebut memiliki seorang kekasih lain. Atau bahkan ia membunuh dan mengguna-guna suaminya, atau berbagai tindakan lainnya sebagaimana yang kalian ketahui mengenai rentetan berbahaya dan menghancurkan ini, ‘iyaadzan billah!

Kemudian dalil lain mengenai keharaman al-‘isyq adalah riwayat Ath-Thabrani dari hadits Ma’qil bin Yasar radhiyallahu’anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda:
“Ditusuknya kepala seorang dari kalian dengan jarum dari besi itu lebih baik untuknya dari pada menyentuh seorang wanita yang tidak halal baginya.”

Dengan sekedar menyentuh, yang tidak di perbolehkan oleh syariat, seseorang telah menyebabkan dirinya terkena ancaman sedemikian rupa.
Begitu juga, Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam telah bersabda didalam Shahih Bukhari dan Muslim dari hadits ‘Uqbah radhiyallahu’anhu :
“Janganlah kalian masuk menemui perempuan.”
Seorang laki-laki bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimanakah dengan Al-hamwu dari suami?” (Al-hamwu adalah saudara laki-laki suami, anak laki-laki paman atau bibi suami, dan sebagainya). Rasulullah bersabda: “Kerabat laki-laki suami adalah (seperti) kematian.”

Yaitu bahwa kerabat laki-laki suami itu dapat mengantarkan kepada akibat-akibat yang menyebabkan kematian (kehancuran). Demikianlah Rasulullah menerangkan bahaya menemui perempuan untuk berasyik atau berkhalwat atau berikhtilat dengannya.Oleh karena itu Rasulullah bersabda:
“Tidaklah seorang laki-laki itu berkhalwat dengan seorang perempuan melainkan pihak ketiga diantara mereka adalah syetan.”

Ini semua adalah sejumlah dalil yang menunjukkan keharaman al-‘isyq, baik yang kecil atau yang besar. Saya katakan : yang kecil dan yang besar, karena ada orang yang mempermainkan orang-orang yang mengidap al-‘isyq dan menyimpang berkata, “Berasyiklah dengan al-‘isyq yang bersih dan mulia.” Di dalam Islam, tidak ada al-‘isyq yang mulia atau bersih. Bahkan semuanya adalah penyakit dan perilaku menyimpang, dan semuanya tergolong ke dalam zina, ‘iyaadzan billah!

Bahaya al-‘isyq

Jika para ulama mengatakan, “Pamer aurat dan perbuatan menyingkap wajah itu adalah pendorong untuk berbuat nista.” Dan jika mereka berkata, “Tidaklah tabarruj dan ikhtilat (yaitu berbaurnyan perempuan dengan laki-laki) itu berkumpul melainkan perbuatan zina akan mengikutinya.” Maka perkataan ulama tersebuthanya dalam konteks sekedar pamer aurat dan berikhtilat. Lantas bagaimana lagi kalau ia juga disertai dengan al-‘isyq yang mana ia adalah birahi nafsu, perbuatan berciuman, dan saling bertemu serta perbuatan-perbuatan lainnya yang akan mendorong kepada perbuatan keji berupa zina?? ‘iyaadzan billah!
Wahai kaum muslimin, siapakah yang dapat menjaga kebersihan hatinya kalau ia tidak menjauhi wanita dan malah berdekat-dekatan dengan mereka? Allah ta’ala telah berfirman dalam kitabNya:
“Dijadikan indah pada (pandangan0 manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak.” (Ali Imran: 14)

Allah ta’ala mendahulukan kecintaan kepada wanita dari kecintaan terhadap harta benda, maka (jelas bahwa) kecenderungan nafsu laki-laki kepada wanita itu sangat besar.
Oleh karena itu sebagian ulama berkata mengenai tafsir ayat:
“Ya Rabb kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya.” (Al-Baqarah: 286)

Bahwa ia (yang tak sanggup dipikul) adalah al-‘isyq. Kalau al-‘isyq telah tertancap di qalbu orang yang mengidapnya, maka itu dalah sebuah penyakit yang berbahaya. Maka dari itu sebagian dari orang yang mendefinisikan al-‘isyq mengatakan: awalnya adalah permainan dan akhirnya adalah kebinasaan. Awal dari al-‘isyq adalah berkata-kata, memandang, menggoda. Dan akhirnya adalah azab dan akibat-akibat buruk yang begitu besar.
Sebagian ahli tafsir juga berkata menegenai firman Allah ta’ala:
“Dan manusia dijadikan bersifat lemah’” (An Nisa: 28)

Yaitu, tidak dapat menahan diri dari wanita.
Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari hadits Abu Sa’id radhiyallahu’anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda:
“Tidaklah aku melihat orang yang kurang akal dan agamanya, yang lebih mampu memikathati seorang laki-laki yang begitu tangguh, selain dari seorang dari kalian (para wanita).”

Rasulullah memberitahukan bahwa wanita itu dapat memfitnah laki-laki yang shaleh dan tangguh. Kalau seorang yang shaleh mendekati seorang wanita, ia di khawatirkan akan terfitnah oleh wanita tersebut, maka bagaimana lagi dengan seorang bejat? Bagaimana lagi dengan orang yang mengejar-ngejar wanita, menanti-nanti untuk bertemu dengannya dan memandangnya serta berusaha untuk mendapatkannya?? Demikianlah Rasulullah menerangkan fakta-fakta! Betapa banyak pandangan mata yang melakukan apa yang tak dapat dilakukan oleh nbom-bom rudal. Pandangan mata yang mempengaruhi hati, mengacaukannya dan menggoncangkannya. Jika seorang wanita dapat membuat orang yang shaleh menjadi terfitnah, lalu bagaimana dengan yang tidak shaleh?

Begitu juga wanita, mereka dapat terfitnah dengan pria sedemikian rupa. Kalian telah mendengar dan mengetahui kisah istri Al-Aziz yang jatuj hati kepada Yusuf alaihissalam, padahal wanita itu istri seorang raja sedangkan Yusuf alaihissalam adalah seorang budaknya. Walaupun demikian, ia begitu jatuh cinta kepada nabi yusuf alaihissalam sampai-sampai rasa cintanya itu membuatnya nuntuk berbuat zina. Namun ketika ia tak dapat mencapai apa yang diinginkannya, dengan segera ia melakukan kedustaan dan penipuan, kemnudian memberikan ancaman. Ia berkata (sebagaimana yang di kabarkan oleh Allah ta’ala) :
“Dan sesungguhnya jika dia tidak menaati apa yang aku perintahkan kepadanya, niscaya dia akan di penjarakan dan dia akan termasuk golongan orang-orang yang hina.” (Yusuf : 32)

Demikianlah perasaan al-‘isyq itu menyebabkan si perempuan mengorbankan apa yang ia inginkan. Tidak berbeda halnya dengan laki-laki yang mengidap al-‘isyq. Oleh karena itu, Ibnul Qayyim rahimahullah berkata didalam kitab beliau Raudatul Muhibbin, “Nafsu dan al-‘isyq adalah pokok dari setiap petaka.” Beliau rahimahullah juga berkata di dalam kitabnya Al-Jawaabul Kaafi Liman Sa’ala ‘An Ad Daawaa’ Asy Syafi’I, “Al-‘isyq itu menghimpun semua bentuk kezaliman.” Maksudnya, ia menghimpun kesyirikan, kekufuran, sihir, perbuatan membunuh, berzina, berdusta dan menghimpun pikiran-pikiran yang menyimpang. Betapa didalam al-‘isyq itu terdapat banyak keburukan, petaka dan musibah, yang hanya dfi ketahui oleh Rabb semesta alam.

Kalau al-‘isyq itu telah sampai membuat pengidapnya mendahulukan al-ma’syuq (orang yang di cintai setengah mati) daripada Allah, dan mementingkan haknya daripada hak allah ta’ala serta mengedepankan perkataannya daripada perkataan allah , maka itu adalah sebuah kesyirikan besar. Oleh karenanya, lebih dari satu ulama yang mengatakan, “Pangkal kesyirikan di alam ini berasal dari al-‘isyiq terhadap gambar-gambar.” Tidaklah terjadi kesyirikan, tidaklah di sembah pepohonan, bebatuan. Matahari, bulan dan sebagainya, melainkan setelah disembahnya gambar dan rupa. Rasulullah shallallaqhu’alaihi wasallam bersabda sebagaimana yang terdapat dalam shahih Bukhari dari hadits Abu Hurairah:
“celakalah hamba dinar, hamba dirham, dan hamba pakaian.Kalau di beri ia ridho. Dan kalau tidak di beri ia marah. Celakalah ia. Kalau ia tertusuk duri, semoga tidak ada yang mencabut duri itu.”

Kalau seseorang bisa dikatakan sebagai hamba menyembah dinar, maka menyembah wanita yang di cintai lebih bisa lagi karena rasa cinta kepada wanita lebih besar dari padea rasa cinta kepada dinar dan dolar.Terlebih di kalngan pemuda dan pemudi.

Oleh katrena itu seorang laki-laki yang mengidap al-‘isyq, bisa saja membunuh kekasihnya kalau sang kekasih menikah dengan orang lain, begitu seterusnya.Bahkan ada yang sampai membunuh ayah dan ibunya karena alasan cinta. Sungguh, betapa al-‘isyq itu mengandung banyak permasalahan-permasalahan yang melelahkan dan menyulitkan, yang hanya di ketahui oleh Allah Rabb semesta alam saja.

Diantara perkara yang mengherankan adalah, apa yang disebutkan oleh lebih dari satu ahli sejarah, bahwasanya Abdurrahman bin Muljam, pembunuh Ali bin Abi Thalib radhiyallahu’anhu, melamar seorang wanita. Lalu wanita itu pun mengajukan tiga persyaratan yang diantaranya adalah bahwa ia harus membunuh Ali bin abi Thalib. Abdurahman bin Muljam pun pergi dan mencari-cari kesempatan yang tepat, kemudian membunuh Ali bin abi Thalib. Padahal Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam telah bersabda, “Orang yang paling sengsara adalah yang menyembelih unta Nabi Shalih dan orang yang membunuhmu, wahai Ali”’ Abdurrahman bin Muljam membunuh Amirul mukminin Ali radhiyallahu’anhu demi mendapatkan seorang wanita. Padahal wanita selainnya ada begitu banyak. Akan tetapi al-‘isyq membutakan mata dan menulikan telinga pengidapnya. ‘iyaadzan billah!

Wahai kaum muslimin, kalian telah mendengar dalil-dalil pasti tentang keharaman al-‘isyq. Dan tidaklah al-‘isyq itu di haramkan oleh Allah ta’ala dan RasulNya shallallahu’alaihi wasallam melainkan karena ia membuat qalbu menjadi sakit dan rusak. Membuatnya terpaut dengan selain Allah ta’ala, dengan sepenuhnya kecintaan, kekhusukan, ketaatan, pengagungan, penghormatan dan pengikhlasan. Barang siapa yang tidak menyembah Allah, maka ia akan menyembah selain Allah. Bagi para pengidap al-‘isyq, sembahan mereka yang paling agung adalah kekasih mereka yang mereka cintai.’iyaadan billah!

Oleh karena itu wahai seluruh para hadirin, kita perlu mengetahui perkara yang membahayakan ini. Yang mana ia telah menjalar di tengah-tengah kehidupan kaum muslimin pada masa sekarang ini dengan keadaan yang belum pernah terjadi di masa-masa yang lalu. Hal itu di sebabkan oleh banyaknya orang-orang yang mempromosikan penyakit mematikan ini, berikut sarana-sarana yang mendukungnya. Juga di karenakan sikap yang bermudah-mudahan dan meremehkan, dan hilangnya rasa ghirah dan kepengayoman dari orang banyak atau sebagian mereka. Jadi perkara ini adalah perkara yang sangat berbahaya dan membutuhkan keteguhan dan kesadaran.

Di nukil dari Majalah Akhwat Vol.6/1431/2010 Hal. 22 - 28

0 komentar:

Poskan Komentar